Jawatan Popular

Pilihan Editor - 2019

Betulkan atau anggap sebagai hinaan

Anonim

Doktor doktor. Saya mahu bertanya. Apakah pandangan doktor, jika seorang wanita berusia 20-an mengalami jatuh cinta dengan lawan jenis, mereka saling mencintai sehingga akhirnya kedua-dua pihak tidak dapat meninggalkan satu sama lain (baca: tidak bersedia untuk memisahkan). Sehingga, lelaki ini memutuskan untuk memohon wanita ini, walaupun pada akhirnya ibu bapanya tidak dibenarkan tetapi masih wanita ini tidak dapat dipisahkan dari lelaki itu. Orang yang berbahasa kasar biasanya mengatakan "ini adalah orang yang sangat sibuk" atau "seperti apa yang telah saya lakukan supaya saya semakin serius" walaupun mereka tidak tahu apa yang ada di hati dan apa yang dirasakan oleh wanita dan lelaki lelaki. Tetapi sebaliknya, wanita ini kurang mendapat perhatian dari ibu bapanya, terutama dari ibunya. Ibunya yang sepatutnya memainkan peranan sebagai kawan, kawan, saudara lelaki, dan seorang ibu untuk anak ini sebenarnya terlalu sibuk dengan karyanya. Sesungguhnya ibu bapanya bekerja keras tetapi perniagaan anaknya telah diabaikan kerana dia bekerja keras. Jadi perempuan ini lebih cenderung ke arah lelaki yang dicintainya. Nah, menurut pandangan doktor. Adakah masalah ini dianggap lebih memalukan atau boleh ditangani secara psikologi? Dan dalam segi psikologi, adakah mungkin manusia berasa seperti seorang wanita dalam cerita di atas? ""

Wa alaikumsalam, terima kasih kerana bertanya. Dari kisah anda, apa yang dirasakan oleh wanita sebenarnya adalah suatu keadaan yang secara semula jadi ditemui dan sering dirasakan oleh orang-orang dari usia mereka. Setiap orang mempunyai keperluan untuk mencintai dan disayangi, dijaga dan dijaga, kerana dari perspektif psikologi, ia termasuk dalam salah satu keperluan asas.

Gambar di atas menunjukkan hierarki keperluan yang direka oleh Abraham Maslow, ahli psikologi Amerika, yang mula-mula membangkitkan teori ini dari makalahnya berjudul ' A Teori Motivasi Manusia ' pada tahun 1943. Dari piramid, dapat dilihat bahawa apabila manusia memenuhi keperluan utamanya iaitu makanan, air, kehangatan dan rehat (yang dalam bahasa Indonesia dipanggil pakaian, makanan, dan tempat tinggal), juga keperluan untuk keamanan dan kenyamanan, keperluan selanjutnya yang harus dipenuhi adalah kebutuhan psikologi yang terdiri dari teman-teman, dan hubungan yang dekat, selanjutnya adalah untuk mencintai dan dicintai, sama ada dalam bentuk pasangan, atau dari ibu bapa kepada anak dan sebagainya.

Itulah sebabnya ramai orang yang suka memiliki haiwan kesayangan, menjaga tumbuh-tumbuhan, atau bermain permainan yang memerlukan kita menjaga watak permainan kepada orang dewasa dan sebagainya kerana itu, keperluan kita untuk cinta akan disalurkan kepada haiwan, tumbuh-tumbuhan atau permainan. Namun, kita juga mempunyai keperluan untuk disayangi.

Ini perlu dicintai adalah apa yang dalam cerita anda, ia tidak diperoleh oleh wanita dari ibu bapanya, yang boleh dikatakan mungkin 'kebetulan' yang dia dapat dari lelaki itu. Sama ada pada akhirnya lelaki itu adalah 'orang yang betul' atau tidak, tidak ditentukan oleh ini. Wanita itu mungkin menganggap lelaki menjadi segalanya, tetapi itu hanya boleh melimpah dari cinta yang tidak diingini. Bayangkan ini sebagai baldi besar penuh air. Sekiranya terdapat hanya satu lubang di bawahnya, air keluar dari lubang akan menjadi sangat berat. Tetapi jika terdapat banyak lubang di sekeliling badan baldi, air yang keluar tidak akan berat seperti itu. Jika wanita boleh mendapatkan keperluan psikologinya bukan hanya dari lelaki itu, dia akan merasa lebih tenang dan selesa dalam menjalani kehidupan seharian.

Kemudian kembali lagi kepada soalan anda, ini bukanlah sesuatu yang memalukan atau gangguan psikologi, tetapi hanya akibat logik dari perubahan sikap remaja kepada orang dewasa muda yang memerlukan hubungan yang lebih sengit dengan lawan jenis dan tidak mendapat perhatian dari ibu bapa mereka. Konflik psikologi ini boleh menjadikan kedua-dua wanita dan lelaki lebih dewasa dan lebih dewasa, bergantung kepada kesediaan mereka untuk melihat perkara-perkara dari pelbagai aspek. Seperti contohnya, mengapa perkara permohonan itu tidak diluluskan oleh ibu bapa adalah kerana usia masih terlalu muda, ketiadaan kemerdekaan ekonomi, dan pengalaman peribadi kedua-dua ibu bapa sendiri bahawa perkahwinan tidaklah begitu mudah. Ada kalanya perkahwinan di mana seseorang boleh berehat di rumah dan bermain dengan anak-anak mereka, tetapi terpaksa bekerja kerana mereka perlu memenuhi tuntutan ekonomi, keperluan sekolah kanak-kanak, keperluan harian dan sebagainya.

Jadi nasihat kami kepada anda, jangan menganggap perkara seperti ini sebagai akhir dunia. Setiap orang mempunyai masalah sendiri dan sering masalah menjadi masalah, kerana orang menganggapnya masalah. Dengan kesediaan untuk mencuba keadaan kita dari perspektif orang lain dan cuba mengajar semuanya, semua masalah pada asasnya dapat diselesaikan. Sekiranya wanita memerlukan bekas untuk memberitahu masalahnya, dia boleh menghubungi psikiatri atau ahli psikologi walaupun hanya untuk menceritakan kisah. Oleh itu, semoga menjawab soalan anda.

"